MODERATOR AIDC

AIDC NORA ZEK LADY
FAIZAL OM 300 QASEH
UDIN KMBG GLORY CKIAH
DRASEREMANG PISAU ABU

PANAS! DI AIDC GROUP

Anwar, International Crisis Group & Annapolis Summit : Klik di sini


NOTIS

Sesiapa yang mempunyai salinan pita rakaman mesyuarat MT berkenaan pemecatan Anwar pada tahun 1998, diharap dapat menghubungi saya via ym aidceditor atau email aidceditor@yahoo.com

25 Jan 2009

Mengapa Anwar masih gagal capai cita-citanya ?



Mengapa Anwar masih gagal capai cita-citanya ?


Oleh Yahaya Ismail

Orang Melayu pada umumnya tidak suka memberontak tanpa alasan yang kuat. Dalam sejarah perjuangan orang Melayu hanya perjuangan menuntut kemerdekaan negara orang Melayu bersatu tekad, tenaga dan membara semangat untuk menentang penjajah Inggeris dan menumbangkan Malayan Union. Kemerdekaan negara meruntun setiap pejuang kebangsaan untuk menentang penjajah kerana tidak ada bangsa yang bermaruah dan ada harga diri ingin menjadi abdi abadi kepada pihak penguasa asing.

Kebebasan dan kemerdekaan adalah sebahagian dari kehidupan insan dalam keluarga, masyarakat dan negara. Orang Melayu sanggup berkorban apa saja, hatta nyawa sekalipun, sebagai patriot bangsa kerana pengorbanannya itu dianggap suci kerana pengorbanan itu adalah panggilan pertiwi yang tercinta.



Kemerdekaan negara dan bangsa tidak boleh dijual beli, diperdagangkan di pasaran antarabangsa hanya kerana seorang pemimpin terlalu rakus hendak memburu kuasa. Anwar silap langkah, tidak bijak berpolitik dan sanggup menjadi alat kuasa asing. Kepada majoriti orang Melayu tindak-tanduknya itu samalah seperti menjual isteri dan anak gadis sebagai pelacur demi menjaga kepentingan diri sendiri. Orang Melayu dan siapa saja yang ada maruah serta harga diri tidak rela berbuat demikian. Cinta pada pertiwi adalah lebih besar dan lebih bermakna dari cinta kepada seorang kekasih, tak kira apakah kekasih itu seorang wanita, pondan atau isteri orang. Bila mana Anwar menjerit dengan penuh kebanggaan bahawa ia punya sahabat handai yang menerajui kerajaan Amerika, Britain dan lain-lain lagi orang Melayu yang berjiwa kebangsaan dan berpegang kuat kepada ajaran Islam memandang pendedahan Anwar sebagai seorang pemimpin yang berwibawa dan bermaruah.

Mereka tidak kagum pertalian persahabatannya dengan pembesar-pembesar Amerika. Malah mereka menganggap dia telah menjual maruahnya sebagai pemimpin berjiwa pengemis yang dibaratkan seolah-olah membuka pintu rumah sendiri untuk menjemput orang asing meniduri isterinya! Hanya mereka yang taksub, gilakan barat, cetek ilmu dan kabur pengetahuan politik sahaja yang menjulang naik Anwar sebagai pemimpin reformis.

Anwar bernafsu besar tapi Allah mengekang kemahuannya. Seperti seorang pelakon yang meracau kerana kehilangan skrip dialognya dia cuba menyalahkan orang lain yang kononnya hendak menyingkirkannya dari kerajaan dan kekuasaan. Seolah-olah dia kata konspirasi bukan dari ana kerana ana orang agama, pejuang Islam, anti korapsi, tanpa kroni dan super ikhlas dan super jujur untuk membela rakyat dari para lanun yang lain. Apakah majoriti rakyat akan percaya apa yang disebutkannya itu? Tapi orang ramai tidak mempercayainya lagi.

Mengapa demikian? Kerana dia terlalu hebat mengangkat dirinya sebagai manusia yang super wali, sama taraf dengan maksum (bukan Mek Som atau Shamsidar dan Sukma atau Munawar yang berbulu di dada) menyebabkan orang ramai hilang kepercayaan terhadapnya. Bayangkan Perdana Menteri merancang konspirasi hendak menyingkirkannya!

Aduh....duh...duh...Ini cerita kartun yang sukar diterima mereka yang cerdik. Sebagai Perdana Menteri Mahathir tidak perlu berkonspirasi untuk menyingkirkan Anwar atau mana-mana menteri. Tidak ada menteri kabinet yang menganggap dirinya super kebal dan tidak boleh disingkirkan PM. Mohamad Rahmat dan Sabaruddin Chik diberhentikan dari kabinet. Mereka akur.

Musa Hitam tidak sehaluan dengan PM. Dia letak jawatan. Ku Li, Rais Yatim, Zainal Abidin Zin dan beberapa orang yang lain berundur dari kabinet kerana mereka tidak sehaluan dengan PM di masa lalu. Di zaman Tengku dahulu Rahman Talib dikeluarkan dari kabinet. Akur.

Pada zaman Tun Hussien Onn Dollah Ahmad dan Dollah Majid yang menjadi anggota kabinet ditahan di bawah ISA. Tidak ada seorang pun menteri yang tersingkir dari kabinet mencabar PM. Mereka tahu PM mempunyai hak untuk melantik dan juga melepaskan seseorang menteri dari kabinetnya.

Begitu juga yang berlaku dalam sistem kerajaan Amerika, Britain dan lain-lain negara maju yang dikagumi Anwar. Clinton boleh menamatkan perkhidmatan siapa saja anggota kabinetnya dari masa ke masa dan tidak ada seorang pun yang menentang tentang penamatan khidmatnya itu. Mereka menganggap pemilihan sebagai anggota kabinet suatu penghormatan negara dan mereka sedia berundur bila mana dipinta oleh Presiden mereka sedia berundur bila mana dipinta oleh Presiden mereka ataupun kepala negara.

Pemberian jawatan kabinet bukan hak keturunan mereka yang perlu dipertahankan selagi ada matahari dan bulan. Ia bukan jawatan sendirian berhad. Mereka yang diberhentikan dari menjadi ahli kabinet mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada Presiden atau pun Perdana Menteri kerana diberi peluang melaksanakan amanah Presiden dan Perdana Menteri dalam melaksanakan tanggungjawab mereka terhadap negara, agama dan bangsa. Sekiranya seseorang anggota kabinet tidak bersetuju dengan dasar yang dijalankan Presiden dan Perdana Menteri maka dia mestilah meletakkan jawatannya.

Sekiranya dia mahu menentang Presiden atau Perdana Menteri dan ingin menjadi pemimpin kerajaan maka dia mestilah mengambil bahagian dalam pilihan raya untuk menguji dan mendapatkan sokongan rakyat. Kalau dia menang bolehlah dia menubuhkan kabinetnya dan melaksanakan dasar yang ia anggap lebih baik dari mereka yang sebelumnya.

Inilah sikap dan tanggungjawab seorang pemimpin yang berprinsip, ada maruah dan ada harga diri yang sanggup meletakkan jawatan dalam kabinet untuk bertarung dalam pilihanraya bagi mendapatkan sokongan majoriti rakyat.

Kalau dia memperolehi kerusi yang banyak dan berjaya menewaskan parti yang memerintah, nah, buktikanlah kemampuan anda sebagai pemimpin yang lebih baik dan lebih berjasa dari orang yang anda kalahkan dalam pilihanraya itu. Tapi anggap dirinya lebih penting Menteri sendiri. Kononnya dia lebih berpengaruh, lebih popular, lebih terkemuka dari Mahathir bukan saja dalam negara tetapi juga di Barat.

Dia terlalu gelojoh hendak menjadi Perdana Menteri hingga sanggup mencabar kekuasaan orang yang memungutnya dari politik jalanan. Dia lupa yang menentukan nasibnya bukan dirinya tetapi Allah Ta’ala. Dia lupa asal usulnya. Lebih-lebih lagi dia lupa bahawa dia juga mempunyai rahsia peribadi yang paling jijik dan dilaknati Allah.

Dia berpendapat Mahathir akan mengalah kerana dia ada sahabat karib dari Washington yang boleh menentukan nasib politik siapa saja yang Amerika suka di seluruh maya pada ini. Dia juga menjadi terlalu yakin bahawa kroni-kroninya serta ketua-ketua bahagian UMNO yang disogok dan dibeli hati dan budi akan menyebelahinya untuk menumbangkan Mahathir.

Lebih-lebih lagi dia sudah mempunyai wang songlap sebanyak RM3 bilion untuk menghancurkan Mahathir dan menaikkan dirinya sebagai bakal Perdana Menteri kelak. Inilah konspirasi yang bermain dalam otak Anwar sejak diberi kuasa hingga hilang kini. Dia seolah-olah menganggap kuasa Amerika itu lebih hebat dari kuasa Allah Ta’ala dan kuasa milikan Kristian dan Yahudi Amerika itu akan membantunya, seorang yang berpura-pura sebagai pejuang Islam untuk merebut kekuasaan dari seorang Perdana Menteri yang berjaya melaksanakan seruan Islam dalam kepimpinannya.

Dia sanggup menjadi tali barut dan budak suruhan Amerika, kuasa asing yang bukan Islam, untuk menghancurkan kerajaan Malaysia yang dipimpin oleh orang Islam.




Malah lebih jauh dari itu dia sanggup meminta bantuan kuasa asing untuk menamatkan kuasa UMNO, parti Melayu yang berteraskan Islam, parti politik bangsanya sendiri yang terus menerus menguasai kerajaan Malaysia sejak Merdeka (1957) hingga sekarang. Apakah jenis manusia yang sanggup menghancurkan bangsanya sendiri dengan bantuan asing untuk dia menjadi pemimpin boneka? Biarlah anda para pembaca sendiri yang menilai pemimpin seumpama ini.

Anwar menggertak dan menyalak tetapi rakyat yang sudah tahu hati budinya lebih bersimpati dengan Mahathir dan Pak Lah yang bekerja keras untuk membangunkan Malaysia supaya maruah dan martabat bangsa Malaysia tidak tergadai kepada kuasa asing. Mereka yang bersembahyang hajat mintalah kepada Allah Ta’ala tunjukkan siapakah yang benar dan siapa pula yang mungkar. Apakah pendedahan yang dibuat Datuk Murad yang sanggup disaman oleh Anwar dan mereka yang mendapat habuan darinya itu berdusta?

Kalau Anwar berani menafikan segala tuduhan Murad itu bawalah perkara ini ke mahkamah. Biar seluruh dunia tahu siapa sebenarnya Anwar apakah dia seorang pejuang Islam super wahid? Seorang pelakon ala Bollywood yang banyak autanya? Seorang penjenayah kolar putih yang maha hebat? Atau seorang munafik dan pembohong yang tidak ada tolok bandingnya? Tidak seorang pun mengenali Datuk Murad Khalid sebagai orang kepercayaan Anwar yang banyak menyimpan rahsia bekas Menteri Kewangan merangkap Timbalan Perdana Menteri itu.

Nah, sekarang tanpa hujan ribut, Allah mengerakkan hati Datuk Murad untuk mendedahkan berbagai penyelewengan dan pembohongan yang dilakukan oleh suami Wan Azizah yang tercinta itu. Anwar cuba membohongi rakyat tetapi Allah mendedahkan kemungkarannya yang mengaibkan itu melalui seorang bekas pegawai bank yang pernah mengaguminya di suatu masa yang lalu. Hati nurani Datuk Murad gelisah dan gundah melihat lakonan dan tingkah laku serta serangan-serangan peribadi Anwar terhadap Perdana Menteri dan kerajaan yang terkeluar dari tatasusila pemimpin yang beradab sopan dan berwibawa.

Dia banyak menyimpan rahsia Anwar dan pernah melaksanakan berbagai arahan Anwar yang bertentangan dengan amalan seorang pemimpin yang bersih, jujur serta amanah oleh kerana dia terlalu disilau oleh kekagumannya terhadap pemimpin berasal dari Ceruk Tok Kun itu. Hanya dengan kuasa Allah dia akhirnya bertindak berani sebagai seorang patriot bangsa lalu membuat kenyataan bersumpah yang mendedahkan segala kemungkaran Anwar yang diketahuinya secara peribadi dan mendalam. Kalau ada juak-juak Anwar ataupun Anwar sendiri yang mengatakan ada pihak yang memaksa Murad membuat kenyataan bersumpah tersebut maka kita berkata “iya, memang ada” iaitu Allah Ta’ala.

Kuasa Allah Ta’ala inilah yang menggerakkan hati nurani Murad untuk mencari kejujuran dan kejernihan hidup dan menolak sama sekali kemungkaran yang ia sendiri adalah sebahagian dari kemungkaran itu.


Sememangnya Anwar berniat jahat terhadap Perdana Menteri sejak ia menjijak kaki pada lambang UMNO sewaktu menjadi gelandangan politik jalanan di masa lalu. Dengan memakai berbagai topeng untuk mengabui mata rakyat dia berjaya bermain silap mata hingga berhasil menjadi Timbalan Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan. Sebagai seorang pelakon yang serba boleh dia berjaya memukau dan menipu Perdana Menteri hingga berjaya menyakinkan Mahathir bahawa akulah yang bernama Anwar bin Ibrahim dari Ceruk Tok Kun yang paling baik, jujur, setia dan penyokong PM super wahid demi kekagumanku terhadap kepimpinanmu!




Dia berkokok dan berkepak di hadapan Mahathir, dia memberi senyuman yang manis, dia menunduk kepala tanda penghormatan dan ditambah pula dengan ritual pantun puji-pujian terhadap Perdana Menteri dalam persidangan parti.

Mahathir menyambut baik sokongan dan pujian Anwar dan yakin inilah penggantiku yang super baik di antara barisan pemimpin yang ada. Mahathir percaya tetapi dalam diam-diam Anwar mencuba dalam konspirasi untuk menjatuhkan Perdana Menteri. Walaupun berkali-kali Mahathir pernah membuat kenyataan Anwar akan menggantikanya sebagai PM namun timbalannya tetap gelisah dan tidak senang duduk sekiranya Mahathir terus kekal memimpin negara hingga sampai ke alaf baru. Dia terpaksa bertindak cepat.

Tidak boleh bersabar lagi menunggu ketika untuk Mahathir melepaskan jawatannya. Jam berdetik, hari bertukar menjadi minggu dan mingguan menjadi bulanan hingga menjamah tahunan. Mahathir tetap kuat bekerja dan masih banyak idea yang membina untuk memajukan negara yang tercinta.

Dia juga tahu Mahathir seorang yang kuat bekerja tanpa rehat dan penat walaupun usia menjangkau 75 tahun. Persetan dengan kritik-kritik yang melukakan dari Barat, persetan dengan kecaman-kecaman pembangkang dan persetan dengan kecamna-kecaman pembangkang dan persetan dengan iri hati tentang kemajuan dan pembangunan Malaysia. Yang penting kepada Mahathir selagi hayat dikandung badan, selagi Allah memberi kekuatan intelek, tenaga dan kuasa kepadanya maka ia akan mengaibkan diri dan jiwa untuk menjadikan diri dan jiwa untuk menjadikan Malaysia sebuah negara yang paling maju di dunia dan seluruh rakyatnya dari berbagai bangsa dan agama menikmati kekayaannya dan hidup dalam aman damai sebagai sebuah keluarga yang besar.

Justeru itu Mahathir bin Mohamad tidak mempunyai ruang waktu merancang konspirasi untuk menjatuhkan Anwar Ibrahim, seorang pemimpin homoseks.

Persediaan sudah mencukupi. Kroni-kroninya bersedia untuk membantunya mencapai matlamat akhir. Kawan-kawan dari Barat tetap membantu. Juga Estrada dan Habibie dari Indonesia. Yang taksub kepadanya bersedia menyalak dan menjerit reformasi. Sekiranya ada habuan kebendaan dan wang ringgit lagi kuat teriakan reformasi itu. Yang bersembahyang hajat untuk menyokongnya beribu-ribu termasuk dari kalangan serban leso, ketayap lusuh dan imam-imam pencen yang uzur ilmu juga mengharapkan belas kasihan dari kaum keluarga Anwar, kroni-kroninya dan lain-lain untuk “melicinkan” lagi nawaitu yang gelong.

Bayangkan Allah pun hendak ditipu mereka kerana taksub mereka terhadap seorang pemimpin homoseks! Masyaallah! Strategi politik untuk menjatuhkan Mahathir sudah terbina. Cukup hebat sekali. Tidak pernah seorang pemimpin politik Malaysia merancang masa depannya untuk menjadi bakal Perdana Menteri serapi dan sehebat Anwar dalam bentuk konspirasi.

Mereka yang pro Anwar dan pembangkang berkata Mahathir patut berhenti kerana sudah lama menjadi PM. Apakah selama 18 tahun beliau menjadi PM pembangunan negara terjejas, rakyat hidup miskin dan kemajuan dan pertumbuhan ekonomi merosot?

Bukankah Mahathir yang banyak membawa perubahan dan kemajuan hingga Malaysia terkenal di seluruh dunia? Jangan membohongi sejarah dan menabur fitnah yang keterlaluan oleh kerana mereka gagal mendapat kedudukan seperti Mahathir dan tidak disokongi rakyat. Sekiranya 18 tahun menjadi PM dan tidak membawa kemajuan kepada rakyat dan negara, nah, singkirkanlah Mahathir.

Tapi kalau dia, Mahathir, hanya pandai berkokok, berkhutbah, menyeleweng dan tidak menjaga kepentingan rakyat terbanyak singkirlah dia. Lee Kuan Yew menjadi PM lebih dari 30 tahun hingga berjaya menjadi pulau Singapura sebuah republik yang kaya raya. Walaupun kebebasan rakyat terbatas dan dia dianggap dictatorial. Majoriti rakyat Singapura masih mengekalkannya dan masih memerlukan nasihat darinya. Apakah rakyat Singapura bodoh kerana membiarkan Lee Kuan Yew berkuasa lebih dari 30 tahun?

Jangan samakan kepimpinan Malaysia dengan Filifina di mana Presidennya cuma berkhidmat untuk lima tahun sahaja menurut perlembagaan negara tersebut. Presiden Filifina, seorang bekas pelakon punyai sejumlah anak di luar nikah tetapi masih boleh dipilih sebagai Presiden.

Itu Filifina tetapi rakyat Malaysia sekali-kali tidak membenarkan atau memilih seorang pemimpin yang setaraf dengan Estrada untuk menjadi Perdana Menteri. Apalagi kalau calon Perdana Menteri itu seorang homoseks. Bandingkan kemajuan dan pembangunan kita dengan Filifina yang kononnya lebih demokratik dan lebih bebas dari kita. Negara itu miskin, jenayah bermaharajalela, maksiat banyak dan yang kaya bertambah kaya. Apakah rakyat Malaysia lebih dhaif dari rakyat Filifina ataupun Indonesia, Bangladesh, India dan Myanmar?

Apakah bangsa kita terpaksa berhijrah ke negara-negara jiran untuk mencari sesuap nasi? Siapakah yang banyak datang ke sini tanpa diundang dan ada yang sanggup bersabung nyawa untuk mencari makan di bumi kita yang bertuah ini? Kalau sesungguhnya negara kita ini brengsek, terlalu korap, kejam dan zalim pemerintahannya, tidak ada kebebasan bersuara dan banyak melanggar hak asasi manusia mengapakah kerajaan UMNO/BN dapat bertahan selama 42 tahun hingga sekarang? Mengapakah pendatang-pendatang asing membanjiri negara kita kalau Malaysia ini bobrok, miskin dan tidak menghormati hak asasi manusia?

Kalau negara kita terlalu miskin dan kepimpinannya boros tentulah Malaysia akan menjadi seperti Indonesia, Thailand dan Korea Selatan yang mengalamai kacau bilau kerana terlalu banyak meminjam dari IMF dan peminjam-peminjam asing yang lain. Menunglah sekejap dan buatlah penilaian anda sendiri secara objektif dan bukan menjadi budak suruhan yang buta matahati dan tidak tahu menilai pemimpin dengan baik dan bermaruah dengan seorang pemimpin yang sanggup menjadi talibarut asing.

Rakyat Malaysia menghormati dan menghargai jasa-jasa serta kepimpinan Dr Mahathir. Seperti jauhari mereka tahu menilai antara pemimpin yang cemerlang dengan pemimpin yang bijak berkokok dan menyalak tetapi munafik super kelas. Mereka berpendapat pasangan Mahathir-Pak Lah amat sesuai untuk menjana kemajuan dan pembangunan yang lebih pesat bagi negara kita.

Kedua-dua pemimpin ini mempunyai pertautan jiwa dan keikhlasan yang jelas untuk berbakti kepada negara dan rakyat tanpa mempunyai agenda tersendiri untuk menjadi gunting dalam lipatan. Inilah kekuatan kepimpinan UMNO sekarang yang akan menjamin kestabilan politik dan kemajuan yang lebih pesat di alaf baru kelak. Kekuatan UMNO inilah yang memberi keyakinan kepada parti-parti komponen BN yang lain untuk mengekalkan perpaduan kaum dalam wadah pembangunan negara dan kesejahteraan rakyat.

Anwar dan parti-parti pembangkang boleh menampar dada masing-masing mengangkat diri mereka sendiri mengatakan mereka adalah lebih baik dari Mahathir dan Pak Lah. Itu hak mereka. Tetapi yang menentukan nasib setiap parti politik dan para pemimpin sekalian ialah Allah Ta’ala dan undi rakyat. Sejak merdeka hingga sekarang rakyat memberi mandat kepada UMNO/BN mencorak sejarah dan membangunkan negara ini. Selama 42 tahun UMNO mendapat kepercayaan rakyat.

Walaupun berbagai gelombang politik menghempas UMNO hingga menyebabkan perpecahan pada tahun 1987 namun rakyat tetap tidak berpaling tadah. Sekali UMNO selama-lamanya UMNO. Seorang Anwar tidak boleh mengubah nasib rakyat kerana sudah terbukti dia gagal sebagai pemimpin kerajaan sewaktu bersama Mahathir dan UMNO dulu. Tapi seorang Anwar yang mempunyai 20 akaun induk bernilai RM3,000 untuk menjatuhkan kerajaan Malaysia sudah pasti ditolak oleh rakyat Malaysia untuk menjadi PM. Lebih dari itu, seorang Anwar yang juga seorang homoseks sudah pasti dinyahkan (bukan oleh mak nyah) oleh rakyat sebagai bakal PM mereka.

Dalam sejarah politik Malaysia tidak pernah seorang menteri, apalagi bakal Perdana Menteri, terdiri dari homoseks. Nahi, nahi, no no. Oleh itu janganlah hendaknya pemimpin kerajaan selepas pilihanraya akan datang ada tersembunyi seorang homoseks kerana takut dimurkai Allah dan disingkir oleh rakyat.

Inilah rahsia peribadi Anwar yang menyebabkan dia gelisah dan bimbang sekiranya Mahathir lambat menyerahkan kerusi PM kepadanya. Dia takut rahsia peribadinya terbongkar dan rakyat menyingkirkannya seperti kucing korap. Dia, Anwar bin Ibrahim, bergelar Datuk Seri, adalah pengamal homoseksualiti yang dilaknati Allah.

Ini yang tidak dapat diterima PM dan hobi seks yang luarbiasa inilah yang menggerakkan Mahathir dan kabinet memecatnya dari kerajaan dan juga UMNO. Topeng yang dipakainya selama ini sudah robek dan terdedahlah kepada seluruh rakyat dandunia bahawa bekas Timbalan Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan yang pernah menjadi ketua Abim, imam dan pembaca khutbah rupa-rupanya seorang homoseks!

AIDC memetik buku tulisan Yahaya Ismail bertajuk "Konspirasi Anwar Terdedah”, Penerbitan Usaha Teguh Sdn Bhd, Petaling Jaya, 1999.


2 ulasan:

sangtawal berkata...

SALAM AIDC..

seperti yang selalu saya katakan,perlukah lagi aidc pergi mengetuk setiap pintu rumah semua pengunjungnya untuk bercerita dan memberitahu semua perkara berkaitan siapa anwar ini setelah begitu banyak artikel dan sudah begitu banyak masa dan tenaga aidc curahkan dalam blog yang paling vokal dan lantang membongkar siapa anwar selain GAP dan beberapa blogger lain di malaysia ini?

Kesian Mahathir,setelah segala usaha dan penat lelahnya membangunkan Malaysia...semua jasanya itu hancur dan dilupakan oleh anak bangsanya sendiri....setelah menelan bulat bulat apa yang anwar dan pihak pembangkang katakan...

namun...sesungguhnya..biarpun dia telah disisih..namun dia tetap terbilang di hati setiap generasi pejuang agama,bangsa dan negara kini dan akan datang....kerana...

Kebathilan tidak selamanya akan menang!

~syaQuost~ berkata...

sy tidak mahu mengulas lebih lebih..
nanti akan dikecam..
lagi pun..ini authority semua termasuk AIDC..

saya cuma nak cakap..
rakyat memandang UMNO/BN itu lebih jahat dan busuk berbanding PR(pas,keadilan,dap)

tapi tak bermakna PR itu bersih..cume BN lebih kotor lagi PR(dipandangan mata rakyat)..rakyat lebih rela menyokong PR dan BN..

itu bermaksud..rakyat lebih rela menyokong anwar berbanding mahathir..

kenapa??..berdasarkan trend pemikiran dan pengerakan rakyat..

-maafkan saya kalau tersinggung mana mana pihak-