MODERATOR AIDC

AIDC NORA ZEK LADY
FAIZAL OM 300 QASEH
UDIN KMBG GLORY CKIAH
DRASEREMANG PISAU ABU

PANAS! DI AIDC GROUP

Anwar, International Crisis Group & Annapolis Summit : Klik di sini


NOTIS

Sesiapa yang mempunyai salinan pita rakaman mesyuarat MT berkenaan pemecatan Anwar pada tahun 1998, diharap dapat menghubungi saya via ym aidceditor atau email aidceditor@yahoo.com

24 Dis 2008

Estrada Kawan Baik Anwar



Estrada Kawan Baik Anwar


Oleh Yahaya Ismail

Ini pun satu hal lagi. Apakah Estrada menggangap pemecatan Anwar sebagai satu lakonan filem jinggo yang pernah dia lakonkan sebelum masuk gelanggang politik. Apakah dia arif dan tahu bahawa persahabatan yang akrab antara negara-negara Asean beberapa dekad kebelakangan ini adalah berdasarkan jangan mencampuri hal ehwal negara-negara lain?

Walau pun anak gadis Anwar menemui Estrada di Manila meminta sokongan moral dan politik namun senario permintaan itu bukanlah sebuah lakonan filem yang pernah tuan lakonkan di masa lalu.

Walau pun Anwar diberi penghormatan sebagai salah seorang ahli yang memuja kebesaran Jose Rizal namun itu tidaklah bermakna tuan patut menyibukkan diri membela Anwar. Anwar juga sebagai pelakon dalam politik tetapi lakonannya lain sedikit dari tuan. Sebagai hero dalam filem tuan tentu menembak dari depan tetapi kalau Anwar menjadi hero barangkali dia menembak dari belakang. Tetapi kedua-duanya tetap menjadi hero pada golongan-golongan tertentu.

Bukankah negara Filifina juga bertimbun dengan masalah? Bukan saja masalah sampah sarap di Tondo dan kemiskinan yang berpanjangan tetapi juga masalah moral tuan sendiri. Barangkali rakyat Filifina boleh menerima life style tuan yang punya gundik dan punya anak di luar nikah, suka mabuk dan lain-lain jenis maksiat.

Kami menghormati pemilihan rakyat Filifina yang memilih tuan sebagai Presiden mereka. Tapi kami di Malaysia lain dari rakyat Filifina. Kami tak akan memilih seorang pemimpin yang mempunyai hobi seperti tuan sebagai Perdana Menteri. Jauh api dan panggang. Kami mahu seorang pemimpin yang moralnya tinggi kerana kami orang Islam. Malah bukan Islam di negara kami juga mahukan pemimpin bermoral tinggi seperti Mahathir.

Kami tidak tahu apakah ada persamaan dari segi moral antara tuan dengan Anwar yang menyebabkan tuan terlalu ghairah sekali hendak membelanya seolah-olah tuan dan dia sebagai sahabat sepermainan, sahabat segelanggang, secebok sepermandian?

Apakah tuan dinasihati Amerika untuk membela Anwar melalui persahabatan Asean? Nampaknya tuan dan Pak Habibie sangat mengambil berat mengenai Anwar seolah-olah ada pihak ketiga yang mendesak tuan dan Habibie mendesak Malaysia memberi layanan istimewa kepada banduan-banduan di Manila atau pun Jakarta?

Tidak ada dan kami pun tidak berminat mencampuri urusan rumah tangga orang lain. Kami juga tidak berminat hendak mengirim peguam-peguam kami ke Manila untuk melihat perbicaraan di negara tuan. Mengapa pula rakyat Filifina dan peguam-peguamnya ingin memerhatikan perjalanan perbicaraan Anwar di negara kami?

Apakah tuan dinasihati Amerika untuk membela Anwar melalui persahabatan Asean? Nampaknya tuan dan Pak Habibie sangat mengambil berat mengenai Anwar seolah-olah ada pihak ketiga yang mendesak tuan dan Habibie mendesak Malaysia memberi layanan istimewa kepada Anwar. Apakah Malaysia pernah membuat permohonan rasmi meminta diberi layanan istimewa kepada banduan-banduan di Manila atau pun Jakarta?

Tidak ada dan kami pun tidak berminat mencampuri urusan rumahtangga orang lain. Kami juga tidak berminat hendak mengirim peguam-peguam kami ke Manila untuk melihat perbicaraan di negara tuan. Mengapa pula rakyat Filifina dan peguam-peguamnya ingin memerhatikan perjalanan perbicaraan Anwar di negara kami?

Apakah Malaysia mengamalkan undang-undang hutan rimba? Apakah tuan dan peguam-peguam Filifina menganggap Malaysia tidak mempunyai undang-undang yang adil untuk semua rakyatnya? Apakah tuan menganggap Malaysia tidak mempunyai para hakim yang arif lagi bijaksana yang lebih tinggi tarafnya dari Filifina? Ingin kami mengingatkan tuan bahawa pemecatan Anwar bukan hasil dari skrip filem.

Perdana Menteri kami tidak akan bertindak tegas dan memecat Anwar kalau tidak bukti-bukti yang jelas dan nyata. Ini hak PM kami untuk memecat dan juga melantik siapa saja yang tuan suka menyertai kabinet tuan. Itu hak tuan dan kami hormati tindakan tuan.

Oleh kerana negara tuan juga mempunyai banyak masalah dan tuan juga banyak menabur janji hendak mengurangkan jurang antara yang terlampau kaya dengan mereka yang terlalu dhaif di negara tuan maka eloklah tuan tumpukan perhatian kepada negara tuan dan rakyat tuan. Kami senang dan tetap PM Mahathir kerana beliau telah melakukan reformasi sosial, politik dan ekonomi yang kami anggap lebih baik dari apa yang tuan laksanakan di Filifina.

PM kami tidak suka mencampuri urusan dalam negara Filifina, Indonesia atau mana-mana negara asing. Kami lebih suka mencampuri urusan dalam negara Filifina, Indonesia atau mana-mana negara asing. Kami lebih suka menjaga kepentingan rakyat dan negara kami sendiri.

Bukankah kami hendak mengajar tuan yang bijaksana. Tetapi rakyat Malaysia merasai tersinggung bila mana tuan hendak menemui Anwar di penjara seolah-olah tuan hendak mempastikan sahabat karib tuan (sama hobi ker?) diberi layanan seperti hotel lima bintang? Dalam hubungan diplomasi, apalagi antara negara-negara Asean, kita mempunyai etika dan sopan santun yang tidak perlu diucapkan tetapi sudah cukup dengan menghayati diri sendiri. Tentulah tidak manis dan dianggap kurang sopan bagi tuan mengunjungi sahabat tuan di penjara. Atau menemui isterinya yang sanggup datang ke bilik hotel tuan untuk mengemis bantuan dan sokongan.

PM kami sendiri tidak berminat melawat penjara di Manila untuk bertukar-tukar maklumat dengan seorang banduan yang dituduh meliwat, bukan begitu? Kalau pun tuan dan Anwar mempunyai hobi yang sama atau pun ingin bertukar fikiran mengenai hobi tuan dengannya tunggulah setelah dia mendapat keputusan mahkamah kelak. Kini dia ditahan di penjara dan hanya isterinya dan anak-anak dan peguamnya saja yang dibenarkan melawatnya. Orang lain tunggu dulu.

Jangan jadikan Anwar sebagai bahan pelancongan untuk pembesar-pembesar asing kerana Malaysia masih banyak tempat-tempat pelancongan yang lebih menarik dari penjara Sungai Buloh. Tuan faham bukan?

Kami percaya tuan sendiri tidak mahu Malaysia menyokong perjuangan kaum Moro di Selatan Filifina kerana wilayah Moro itu sebahagian dari negara Filifina. Tuan menganggap itu urusan dalaman Filifina. Oleh itu janganlah tuan melukai hati dan perasaan rakyat Malaysia dengan mencampuri urusan pemecatan Anwar dan penglibatannya dalam kes-kes rasuah dan liwat.

Kami dihormati tuan sebagai Presiden Filifina yang berdaulat dan sebagai sahabat karib dalam wadah Asean. Kalau kami tidak mencampuri urusan dalaman Filifina tidaklah bermakna kami angkuh dan sombong. Tidak sekali-kali, kami orang Malaysia, amat menghargai sopan santun dan adab dan susila dan ingin menjaga perasaan orang lain. Maafkan kami kalau kami tidak berasa senang dengan sikap tuan yang tidak memahami perasaan kami itu.

Tuan tentu tahu di Malaysia ini terdapat lebih dari 300,000 pendatang Filifina termasuk yang sah dan yang haram. Mereka mencari rezeki di negara kami. Kami tidak menjemput mereka datang. Tapi mereka nak datang juga sebab mereka kata di negara mereka tidak ada peluang pekerjaan yang banyak dan negara pula miskin.

Oleh itu mereka terpaksa datang ke Malaysia yang menurut mereka boleh menjamin kehidupan mereka dan juga kaum keluarga di negara Filifina sendiri. Kalau kami tidak ada rasa kasihan belas sudah pasti kerajaan kami akan mengusir semua pendatang Filifina. Tapi kami bukan macam itu. Walau pun tuan bersikap seperti koboi kampungan dan cuba masuk campur hal negara kami namun kami tidak sampai hati hendak bertindak kasar terhadap rakyat tuan yang mencari tuan yang mencari rezeki di negara kami.

Besarlah harapan kami agar tuan menghormati adat resam dan etika persahabatan dalam Asean. Walau pun tuan menyanjung tinggi Amerika kerana negara tuan meminjam beratus juta dolar dari IMF namun hargailah persahabatan antara para pemimpin dan rakyat Asean. Kami menyambut kedatangan tuan dengan penuh hormat sebagai pembesar dan tetamu negara kami.

Oleh itu kami amat mengharapkan tuan juga boleh memahami kilat dalam kilau sambutan kami itu. Sebagai Asia dan kita mempunyai tradisi dan rumpun bangsa yang sama, iaitu bangsa Melayu, maka amatlah bijaksana sekiranya tuan menghargai tatasusila persahabatan tersebut.

Walau pun tuan, B.J Habibie hatta Presiden Clinton sekali pun mencampuri urusan negara kami namun kami tetap mempertahankan hak dan kebebasan kami sebagai negara Malaysia yang berdaulat. Biarlah mahkamah kami menentukan nasib Anwar dan Allah Yang Maha Kuasa akan menentukan segala-galanya. Kami berpendapat Perdana Menteri kami lebih bijak mentadbir negara kami dari orang lain. Biarlah kami dengan dunia dan kepimpinan kami sendiri dan tuan bersama dengan rakyat tuan yang amat merindukan reformasi dan pembangunan.

Oh ya, boleh kami minta penjelasan sedikit dari tuan. Apakah benar dalam kempen pilihan raya Presiden yang lalu parti tuan telah mendapat bantuan kewangan dari syarikat perjudian di Malaysia melalui jasa baik Anwar? Dikatakan sekiranya tuan menang tuan akan memberi lesen perjudian kepada syarikat tersebut untuk beroperasi di Filifina. Betul menghilangkan keraguan orang ramai di Malaysia yang menganggap hubungan tuan dengan Anwar mempunyai agenda yang sama. Kami bukan berniat hendak menyentuh perasaan tuan tetapi ingin tahu apakah ada kebenaran dari kenyataan di atas.

AIDC memetik buku tulisan Yahaya Ismail bertajuk "62 Dalil Mengapa Reformasi Anwar Gagal", Penerbitan Usaha Teguh Sdn Bhd, Petaling Jaya, 1999.



1 ulasan:

sangtawal berkata...

salam aidc..

kalau dulu hanya estrada yang menyokong anwar.

kini..anwar bukan saja disokong oleh alim ulamak pas tetapi mereka sanggup bersekongkol pula dengan DAP dan PKR untuk membentuk pakatan rakyat(PR= Per Rectum)
malah sekarang ini mursyidul am pas nik aziz tidak menjadi idola melayu islam lagi...tapi sebaliknya anwar!!!

bila yang jahil menjadi pemimpin agama...Al-Quran jadi perhiasan dan modal ceramah politik,maka tunggulah saat kehancuran ummah!