MODERATOR AIDC

AIDC NORA ZEK LADY
FAIZAL OM 300 QASEH
UDIN KMBG GLORY CKIAH
DRASEREMANG PISAU ABU

PANAS! DI AIDC GROUP

Anwar, International Crisis Group & Annapolis Summit : Klik di sini


NOTIS

Sesiapa yang mempunyai salinan pita rakaman mesyuarat MT berkenaan pemecatan Anwar pada tahun 1998, diharap dapat menghubungi saya via ym aidceditor atau email aidceditor@yahoo.com

20 Jul 2009

Mengesan dalang komplot Teoh Beng Hock



Oleh NTanwar, AIDCclub

Kematian Teoh Beng Hock umpama senjata baru kepada Anwar Ibrahim (penasihat PKR), Khalid Ibrahim (Menteri Besar Selangor-PKR), Ronnie Liu (Exco Selangor-DAP), Ean Yong Hian Wah (exco Selangor-DAP).

Kalau sebelum ini, Anwar Ibrahim, kerajaan Selangor dan DAP Selangor dilanda kemelut dalaman, Anwar dengan kes liwatnya, Khalid Ibrahim dengan kecaman sesama sendiri (Azmin Ali), DAP Selangor pula dengan penyelewengan dan kongsi gelap, kini semuanya 'terhenti' dengan matinya seorang Setiausaha politik exco Selangor bernama Teoh Beng Hock.


Anwar, Khalid, Ronnie Liu, Ean Yong Hian Wah, cepat-cepat bingkas menuduh kematian Teoh angkara SPRM. Sehari selepas mati, PR yang diketuai oleh Anwar telah menjatuhkan hukuman, SPRM bersalah. Belum ada siasatan, belumpun mayat dikebumikan, tetapi Anwar sudah tahu siapa pembunuhnya. Macam mana Anwar tahu ?

Siapa Anwar, nak menjatuhkan hukuman ikut kepalanya sendiri ?

Sebelum rakyat Malaysia diasak minda dengan propanganda 'racist' Anwar Ibrahim, sekarang mari kita jejaki kes ini secara lebih terperinci.


Anwar Ibrahim mengiringi upacara pengkebumian mendiang Teoh Beng Hock di Alor Gajah semalam



Siapa Teoh ?

Teoh adalah Setiausaha Politik kepada Exco Selangor, Ean Yong Hian Wah (DAP). Berumur 30 tahun dan berasal Melaka. Ada yang mempertikaikan status Setiausaha politik yang disandang oleh Teoh, kerana taraf exco kerajaan negeri tidak memperuntukkan jawatan sebagai 'Setiausaha Politik' tetapi hanya diberi jawatan hakiki sebagai 'pembantu khas' sahaja, tetapi biarkanlah jika exco DAP itu ingin mengangkat status pembantu khasnya sebagai Setiausaha Politik, suka hati dia lah.

Teoh adalah bekas penuntut UKM. Di kampus itu dia mengenali tunangnya,Soh Cher Wei. Selepas tamat belajar, dia bekerja sebagai wartawan di Sin Chew Daily (Sin Chew Jit Poh, Chinese Daily) berpejabat di Kajang.

Sebagai wartawan, dia banyak berkenalan dengan tokoh-tokoh politik Cina khususnya dari DAP. Maka tidak hairanlah, dari wartawan, dia menjadi pembantu khas kepada Tony Pua, Ahli Parlimen DAP, Petaling Jaya Utara dan pembantu khas (Setiausaha Politik) kepada ADUN DAP Sri Kembangan, Ean Yong Hian Wah, 29 tahun.

Kawan baik Teoh di Chinese Daily, Tan Yu Chyan berkata Teoh berhenti sepenuhnya sebagai wartawan pada April 2008 setelah bekerja dengan Ean Yong.

Teoh digambarkan oleh kawan-kawan rapatnya, mula bosan dengan karenah kekotoran politik setelah berkhidmat selama satu tahun tiga bulan (sehingga tarikh kematiannya) kepada Ean Yong.

Teoh juga terdedah dengan permainan politik kotor yang ditanggung oleh bosnya, Ean Yong yang memegang jawatan sebagai ADUN Sri Kembangan, Pengerusi DAP Selangor dan exco kerajaan Selangor yang memegang bidang kuasa Pengerusi Jawatankuasa Tetap Kampung Baru dan Pengurusan Kilang Haram Selangor.

Bidang kuasa Jawatankuasa Tetap Kampung Baru dan Pengurusan Kilang Haram ini akan menghubungkan Ean Yong dan Teoh kepada kancah kumpulan-kumpulan Cina cauvanis (Kampung Baru) dan kumpulan gangter dan kongsi gelap Cina yang sering menjalankan perniagaan secara haram.

Sebab itu, seminggu sebelum kematian, Teoh pernah meluahkan perasaan tertekannya terus terlibat dalam kancah politik kepada Daniel Chong, (pembantu khas kepada Ronnie Liu). Daniel Chong mengakui Teoh pernah meluahkan kepadanya untuk meninggalkan dunia politik dan menyambung pengajian ke peringkat master dalam bidang undang-undang.

Oleh itu mudah difahami kenapa bapa Teoh, How Meng Hui, 60, tidak begitu gembira anaknya berkecimpung dalam politik. Menurut bapanya, dia sekeluarga pernah meminta mendiang supaya tidak bekerja sebagai Setiausaha Politik kerana menganggap ia berisiko tinggi.

Bapanya juga yakin anaknya bukannya membunuh diri, tetapi telah disabotaj oleh pihak lain.


Teoh bukan suspek, tetapi saksi SPRM

Teoh dipanggil ke SPRM pada 15 Julai, bukan kerana dia didakwa melakukan penyelewengan, tetapi sebagai saksi kepada bosnya Ean Yong Hian Wah yang didakwa antara empat exco Selangor yang menjadi suspek penyelewengan dana kerajaan negeri.

Selain Ean Yong, exco Selangor lain yang turut menjadi suspek menyelewengkan wang peruntukan negeri adalah Ronnie Liu, exco Selangor yang memegang Pengerusi Jawatankuasa Kerajaan Tempatan, Kajian dan Penyelidikan.

Menurut Pengarah Siasatan SPRM, Datuk Mohd Shukri Abdul, Teoh datang ke pejabat SPRM Selangor yang terletak di tingkat 14, Plaza Masalam pada 5 petang 15 Julai untuk memberi keterangan dan dibenarkan pulang pada pukul 3.45 pagi itu.

“Dia adalah saksi untuk kes itu dan kami selesai merakamkan percakapannya bagi membantu siasatan berhubung salah guna wang peruntukan ADUN Selangor itu" kata Mohd Shukri.

"Dia berjanji akan datang kembali ke pejabat SPRM Selangor pada 16 Julai untuk membawa beberapa dokumen bagi membantu siasatan", katanya lagi.

Mohd Shukri berkata, semasa siasatan dilakukan, Teoh memberi kerjasama sepenuhnya dan tidak menunjukkan sebarang rasa tertekan pada riak wajahnya.

Selepas habis siasatan, Teoh dikatakan memohon untuk tidak balik ke rumahnya, sebaliknya pohon untuk berehat di bilik tetamu pejabat SPRM. Pada pukul 6 pagi, dia masih kelihatan tidur di atas sofa dan selepas itu SPRM tidak melihatnya.

Pada jam 1.30 tengahari (16 Julai), mayat Teoh ditemui dalam keadaan terlungkup di koridor luar, tingkat 5, Plaza Masalam, Shah Alam.


Persoalan-persoalan berbangkit

1. Kenapa selepas habis siasatan, 3.45 pagi, Teoh memohon untuk tidur di bilik tetamu SPRM sehingga jam 6.00 pagi ? Adakah Teoh takutkan 'sesuatu' dan mengambil keputusan untuk tidak terus balik ke rumah pada jam 3.45 pagi serta mengambil keputusan untuk balik selepas jam 6.00 pagi (16 Julai) kerana waktu itu lebih selamat kerana telah ada orang datang bekerja ?

2. Seandainya 'ketakutan' itu menghantui Teoh, siapakah 'orang yang ditakutkan' itu. Adakah Teoh dapat menjangkakan, kehadirannya di pejabat SPRM pada jam 5 petang, 15 Julai tidak begitu disenangi oleh bosnya Ean Yong ?

Ean Yong, bos mangsa tahu SPRM sedang menyiasat kesnya. Foto menunjukkan pegawai penyiasat SPRM sedang berbual dengan Ean Yong di pejabat exco Selangor itu. Teoh (kanan) sedang menelefon seseorang


3. Apa perasaan Ean Yong apabila pembantunya telah diwajibkan hadir ke pejabat SPRM, Selangor, pada jam 5, 15 Julai. Adakah Ean Yong gelisah, takut dan bimbang jika sekiranya pembantunya membocorkan segala rahsia penyelewengannya dalam kerajaan negeri.

4. Jika Ean Yong takut, sangsi dan was-was dengan pembantunya yang dibimbangi akan membocorkan segala rahsianya yang menjadi suspek SPRM, apakah agaknya tindak balas Ean Yong seterusnya untuk menutup mulut pembantunya ?

5. Ketakutan Ean Yong pula kerana apa ? Adakah takut pendedahan penyelewengan dana kerajaan negeri yang sedang disiasat oleh SPRM atau bimbang terbongkarnya penglibatannya dengan tali temali kegiatan kongsi gelap yang di bawah jagaan jawatankuasanya ?


6. Ketakutan Ean Yong, jelas kelihatan, apabila dia bersama-sama dengan Ronnie Liu, kawan baiknya menyerbu ke pejabat SPRM, sebaik sahaja mendapati Teoh telah mati dibunuh. Kenapa hanya Ean dan Ronnie Liu sahaja yang datang menyerbu ke pejabat SPRM, kenapa tidak exco-exco lain, Teresa Kok, Elizabeth Wong, misalnya ?

Tan Boon Hwa, aktivis DAP, ahli Majlis Perbandaran Kajang, turut disiasat SPRM tetapi enggan berkerjasama. Malah ketika ditemui polis untuk mendapat keterangan kematian Teoh, dia juga menolak untuk bekerjasama. Tan Boon Hwa adalah kroni Ronnie Liu


7. Kalau Teoh 'takut', dan sanggup tidur di bilik tetamu SPRM, bagaimana pula dengan Tan Boon Hwa (ahli majlis perbandaran Kajang) yang turut disoalsiasat oleh SPRM pada tarikh sama. Beza masa tamat siasatan pun selang 1.45 minit. Tan tamat jam 2. 00 pagi, Teoh, tamat jam 3.45 pagi. Ke mana Tan pergi selepas tamat siasatan itu, adakah terus pulang ke rumah atau berlegar di sekitar plaza itu, kerana tidak maklumat mengatakan Tan bermalam di pejabat SPRM. Teoh dikatakan bekerjasama dengan SPRM, manakala Tan pula menyatakan kepada media, dia tidak akan sesekali bekerjasama dengan SPRM ataupun polis.






8. Kenapa mayat Teoh dijumpai di koridor luar Tingkat 5, Plaza Masalam, bukannya di Tingkat 14, atau 15 Plaza Masalam yang boleh dikaitkan dengan SPRM ? Tingkat 5 bukan kepunyaan SPRM, jadi bagaimana mahu dikaitkan dengan SPRM?

9. Untuk makluman, Plaza Masalam, Shah Alam mempunyai banyak tingkat, dan hanya tingkat 14 & 15 adalah kepunyaan SPRM Selangor, manakala tingkat-tingkat lain dimiliki oleh pihak lain termasuk pelbagai agensi kerajaan lain, swasta dan badan persendirian.

10. Plaza Masalam juga mempunyai bangunan berkembar dengan pusat membeli belah yang sering dikunjungi ramai. Dalam pusat membeli belah Plaza Massalam, terdapat 'Old Town Coffee' yang turut didakwa dibiayai oleh sumber kewangan kongsi gelap dan Ah Long.

11. Seseorang yang ingin pergi/keluar dari SPRM mesti melalui pintu pusat membeli belah Plaza Masalam dan mendaftarkan diri di pondok pegawal tingkat 5 untuk naik lift ke tingkat seterusnya.




12. Apa yang ingin disimpulkan di sini, adalah apabila disebut Plaza Masalam bukan semuanya dimiliki oleh SPRM, tetapi plaza itu digunakan oleh pelbagai pihak lain, seperti agensi kerajaan lain, pihak swasta dan pesendirian, termasuk juga para peniaga seperti "Old Town Coffee".

13. Di Plaza Masalam itu, SPRM menyewa dua tingkat (14 & 15) sebagai pejabat SPRM Negeri Selangor. Ibu pejabat SPRM adalah di Putrajaya.

14. Jadi berdasarkan kedudukan lokasi Plaza Masalam yang digambarkan di atas, logikkah Teoh ditolak dari tingkap SPRM (tingkat 14 & 15) hingga jatuh ke koridor luar tingkat 5 sedangkan mangsa tidak menunjukkan pendarahan teruk ?

15. Beza ketinggian antara tingkat 5 dengan tingkat 14 & 15, milik SPRM adalah 9 tingkat. Jadi jika benar mangsa ditolak dari tingkap SPRM, tingkat 14 & 15 apakah rupa bentuk yang sepatutnya mangsa alami, sebagai orang yang terjatuh dari ketinggian 9 tingkat ? Adakah kepala mangsa retak/pecah, kerana kedudukan kematiannya dilaporkan terlungkup ?




16. Berdasarkan foto yang disiarkan oleh Kosmo, mangsa tidak mengalami kecederaan teruk di bahagian bawah (muka, tangan dan dada), tetapi mengalami pendarahan di bahagian punggung. Kenapa terjadi begitu ? Sepatutnya jika mangsa jatuh terlungkup, bahagian yang paling teruk mengalami kecederaan adalah bahagian bawah (muka, tangan dan dada) dan bukan sebaliknya.

17. Apakah benar, mangsa sebenarnya 'takutkan' sesuatu, sebab itu dia mengambil keputusan untuk keluar dari pejabat SPRM (Tingkat 14 & 15) pada jam 6.00 pagi, dengan harapan ketika itu orang mulai datang membuka pejabat/kedai masing-masing ?

18. Apakah yang terjadi kepada Teoh di antara pukul 6 pagi hingga 1.30 tengahari, pada 16 Julai ? Selang masa adalah tujuh jam setengah. Dengan siapa dia bertemu ? Apakah peritiwa sebenar yang berlaku sepanjang masa itu ?


19. Apakah benar, 'orang yang ditakuti' Teoh, sebenarnya sudah menunggu di dalam bangunan Plaza Masalam (di luar pejabat SPRM) dari jam 3.45 pagi hingga ke 6 pagi ? Mungkin orang itu datang berkumpulan menunggu kelibat mangsa di setiap tingkat, sehinggalah mangsa ditemui mati di tingkat 5, Plaza Masalam, jam 1.30 tengahari (16 Julai) ?


Benarkah Teoh pernah mengkritik Ean Yong dan Ronnie terlibat kongsi gelap ?


Ronnie Liu dan Ean Yong Hian Wah(baju putih) datang mengamuk di pejabat SPRM

Menurut sumber, Teoh pernah menyuarakan rasa kurang berpuas hati dengan cara pentadbiran beberapa ADUN DAP Selangor, khususnya berkaitan rapat Ronnie dan Ean Yong dengan kongsi gelap.

Mereka telah menyalurkan peruntukan kerajaan negeri untuk membiayai kegiatan kongsi gelap dan seperti yang disebut oleh Ahli Parlimen Wangsa Maju, Wee Choo Keong, menggunakan pejabat Exco sebagai tempat bermesyuarat mereka untuk berbincang berkaitan dengan peniagaan dan aktiviti haram.

Setelah tidak tahan dengan kerenah kongsi gelap yang selalu turun naik pejabatnya maka Teoh telah menyuarakan rasa tidak puas hati kepada Ronnie dan Ean Yong tetapi tidak diendahkan.

Hampir kesemua ADUN-ADUN Cina di Selangor menggunakan kongsi gelap untuk menjaga mereka dan Ah Long pula menjadi banker mereka. Dengan demikian, kesemua mereka terikat dengan perjanjian dengan kongsi gelap dan Ah Long.

Setiausaha Politik kepada Perdana Menteri, Dr Oh Ei Sun, berkunjung ke rumah mangsa menyampaikan ucapan takziah Perdana Menteri kepada keluarga Teoh di Taman Seri Kelemak, Alor Gajah Melaka. Ean juga turut kelihatan di tengah (baju putih)


Kesimpulannya, bapa mangsa sendiri telah membuat hipotesis bahawa anaknya bukan bunuh diri, sebaliknya menjadi mangsa sabotaj, jadi siapakah dalang yang mensabotaj anaknya itu ?

sumber - NTanwar


5 ulasan:

AbgTuah berkata...

SALAM..

SATU PENJELASAN YG BERASAS DISOKONG DENGAN ANDAIAN YANG LOGIKAL

Jeffry berkata...

SLM AIDC..PERANG SAUDARA TAK KAN MEREBAK HINGGA KE LUAR KECUALI PIHAK DALAMAN SENDIRI YG MEMULAKANNYA. MOTIF DH ADA CUMA SAPE PELAKUNYA YG MENJADI TANDATANYA? TAK GITU CIK KIAH

Pejuang Bangsa berkata...

tahniah AIDC.. cukup menarik cerita dan nukilan sdr spt seorang penyiasat ..

saya akan link artikel ini

pkr simata satu berkata...

Nak tunggu siasatan terhadap Tan Boon Hwa.Kenapa selepas siasatan selesai pada jam 2.00 pagi tan masih tidak pulang?Malah dia mendakwa jumpa teoh dipantry pada jam 6.00 pagi.

Bukan saja orangramai(baca dap)patut mempersoalkan kenapa teoh tak balik selepas siasatan selesai jam 3.45 pagi.Malah yang patut dipersoalkan juga kenapa si tan boon hwa ini juga tidak mahu pulang sedangkan dia sangat bencikan SPRM(melalui kenyataannya)??

Apa yang tan boon hwa ini buat di pejabat SPRM dari pukul 2.00 sampai 6.00 pagi?Apa yg dia tunggu?

NTanwar berkata...

Komen menarik dari anakbukitgantang..salin semula untuk renungan bersama..

Teoh dijumpai mati pada jam 1.30 tengah hari. Laporan siasatan awal mendapati mendiang mati 4-5 jam sebelum ditemusi. Ini menunjukkan waktu pembunuhan adalah jam 8.30 pagi.

Tan, Councillor Kajang adalah orang yang terakhir menemui Teoh masih hidup pada jam 6.30 pagi- bukti adalah kenyataan beliau sendiri.

Selebihnya, Tan dan Ean, Boss mendiang, MP Sri Kembangan adalah orang terakhir yang dihubungi mendiang melalui telefon..oleh itu mereka TAHU lokasi Teoh SEPANJANG MALAM.


Mana-mana orang yang belajar perisikan dan investigative crime tahu bahawa orang yang terakhir ditemui adalah saksi utama dan / MUNGKIN JUGA?? suspek utama kes pembunuhan.

Kepada Pembangkang,jika masih berdolak dalih,tidak mahu disoal siasat, maka PERSEPSI rakyat akan membenarkan bahawa memang pakatan pembangkang TERLIBAT dalam kes pembunuhan Teoh

2009 Julai 21 10:26