MODERATOR AIDC

AIDC NORA ZEK LADY
FAIZAL OM 300 QASEH
UDIN KMBG GLORY CKIAH
DRASEREMANG PISAU ABU

PANAS! DI AIDC GROUP

Anwar, International Crisis Group & Annapolis Summit : Klik di sini


NOTIS

Sesiapa yang mempunyai salinan pita rakaman mesyuarat MT berkenaan pemecatan Anwar pada tahun 1998, diharap dapat menghubungi saya via ym aidceditor atau email aidceditor@yahoo.com

11 Mac 2009

Kisah liwat bermula dari adik angkat




Oleh Yahaya Ismail

Kita juga macam tak mahu percaya seorang pemimpin yang berjiwa Islam sanggup main buntut Sukma, adik angkatnya yang berbangsa Indonesia. Sukma belajar di Yayasan Anda sejak berusia 14 tahun dan tinggal sebilik dengan Anwar di rumah ayah Anwar di Kampung Tunku. Hubungan adik dan abang angkat ini terus terangkat hingga Anwar menjadi menteri kabinet.

Rupa-rupanya Sukma (aduhai indahnya namamu!) mungkin menggetarkan sukma Anwar yang seringkali memberi berbagai bantuan dan perhatian kepada Sukma, kelahiran Sunda itu. Ada orang berkata hubungan Anwar dengan Sukma memang rapat (maklumlah abang angkat dengan adik angkat yang tak ada kaum keluarga di Malaysia ini) hingga menimbulkan cemburu dari orang lain.

Dikatakan Sukma tinggal bertahun-tahun dengan keluarga Anwar sejak Anwar menjadi menteri kabinet. Malah menurut pengakuan Sukma sendiri dia mempunyai bilik khas dalam kediaman rasmi Timbalan Perdana Menteri dan boleh tinggal di situ bila-bila masa. Inilah contoh abang angkat yang prihatin terhadap adik angkatnya yang jauh dari keluarga hingga sanggup memberi sebuah bilik khas untuknya.

Bukan banyak pemimpin yang sanggup mengorbankan sebuah bilik untuk adik angkat yang datang dari tanah seberang. Anwar nampaknya sanggup berkorban jiwa dan raga (bukan raga rempah cabai tau!) untuk Sukma.

Rupa-rupanya Sukma diliwat oleh Anwar, abang angkatnya. Dia mendedahkan perkara ini dalam mahkamah dan akibat diliwat dia dikenakan penjara enam bulan. Ini pengakuan Sukma dalam mahkamah dan dimuat dalam semua surat khabar dan media elektronik. Anih bin ajaib Anwar juga meminati buntut dan mangsanya kini telah menerima hukuman.

Aduh, aduh, aduh ini bukan sebarang hubungan antara dua makhluk yang sama jenis. Ini hubungan sejenis – homoseksual – yang dilaknati Allah, pengikut kaum Lut.

Bagaimanakah seorang yang warak seperti Anwar sanggup melakukan hubungan homoseksual dengan adik angkatnya? Apakah ini yang dikatakan sebagai alunan sukma yang menggetarkan nafsu?

Kita terbaca dalam akhbar mengenai pekerja Pakistan meliwat pekerja Indonesia hingga mengakibatkan perkelahian dan ada yang terkorban dekat Puchong. Di Bangladesh pula seorang pemimpin tinggi sebuah parti politik Islam terpaksa meletakkan jawatannya kerana dituduh meliwat dua orang pegawai parti semasa semasa mereka menuntut di universiti dahulu.

Barangkali malu dengan pendedahan itu dan tidak mahu diperpanjangkan kes tersebut maka pemimpin tersebut dengan perasaan hiba dan kesal terpaksa berhenti dari kepimpinan parti. Di England pula dua orang pemimpin Parti Buruh meletakkan jawatan masing-masing setelah terlibat dalam homoseksualiti dan rahsia mereka didedahkan dalam media massa.

Di Malaysia lain lagi ceritanya. Anwar diberi nasihat dengan baik untuk meletakkan jawatan-jawatannya secara terhormat tetapi dia engkar dan menumbuk meja untuk menakutkan Perdana Menteri barangkali. Akhirnya Perdana Menteri dengan persetujuan kabinet memecat Anwar dari semua jawatan kabinet pada 2hb September dan sebagai ahli UMNO pada 3hb September.

Dia dituduh dan dipecat kerana mengamalkan homoseksualiti tetapi hingga ke saat ini dia masih menganggap dia difitnah dan kononnya ada konspirasi yang didalangi Mahathir untuk menjatuhkannya.

Inilah perbezaan sikap antara pengamal homoseksual Bangladesh, Pakistan, England dengan Malaysia.

AIDC memetik buku tulisan Yahaya Ismail bertajuk "62 Dalil Mengapa Reformasi Anwar Gagal", Penerbitan Usaha Teguh Sdn Bhd, Petaling Jaya, 1999.


2 ulasan:

oyabun berkata...

Salam...

Pengakuan Sukma Darmawan Sasmitaat Madja mengenai hubungan homoseksnya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim yang dibuat pada 17 September 1998 di hadapan majistret Abdul Karim Abdul Jalil.

( INI ADALAH KENYATAAN ASAL ).

"Saya ingin menyatakan hubungan sejenis saya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim. Dia bermula dari tahun 1976 atau 1977, saya tidak berapa ingat. Tidak ingat berapa haribulan tapi pasti tahunnya.

Saya datang dari Indonesia bersama ibu dan ayah saya untuk menetap dan bersekolah di Kuala Lumpur. Ibu dan bapa saya menyerahkan saya kepada Datuk Ibrahim dan isterinya dalam jagaan mereka sewaktu pangajian saya di Malaysia.

Saya tinggal di No. 27, Jalan SS 1/43, Petaling Jaya. Dengan secara kebetulan saya mendapat bilik berkongsi dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim. Suatu hari, tidak ingat berapa haribulan dan waktu yang tepat, saya merasa berahi dan ingin melakukan onani. Dalam satu bilik saya tidur sekatil dengan dia, secara kebetulan badan dia melekat pada badan saya termasuk kemaluan dia berada di telapak tangan saya. Dengan otomatik saya menguitkan kemaluan beliau dengan tangan saya dan dalam beberapa saat air mani dia keluar tetapi air mani saya tidak keluar. Itu detik-detik permulaan perhubungan saya dengan dia dan berterusan dalam seminggu sekali kurang lebih dalam setahun.

Selepas setahun, hubungan kami semakin intim dan bermulalah hubungan oral seks, saya melakukan terhadap dia. Selepas setahun kemudiannya dia ada melakukan liwat terhadap saya dengan menggunakan baby cream. Dia berlaku berselang-seli di antara onani, liwat dan oral.
Setelah Datuk Seri Anwar Ibrahim berkahwin, beliau berpindah ke rumah sewa di Seksyen 17. Saya sekali sekala datang ke rumah beliau. Di rumah ini dalam jangka tiga atau enam bulan saya tidak mempunyai hubungan apa-apa dengan dia. Tapi selepas itu kami ada menjalinkan hubungan berselang-seli di antara liwat, oral atau onani dan kurang lebih sebulan sekali atau dua.

Kemudian kami berpindah ke Subang Jaya. Di sini saya hanya tinggal bersama dia dua bulan pertama dan satu bulan terakhir dalam setahun. Kerana saya kembali ke Indonesia pada waktu itu selama sebelas bulan. Perjalinan ini berterusan tetapi berkurangan. Selepas setahun Datuk Seri Anwar tinggal di Subang Jaya kami berpindah ke Seksyen 14 Petaling Jaya. Di sini terjalin juga hubungan di antara saya dan dia dalam sebulan sekali atau dua.

Kami berpindah kemudian ke No. 8 Jalan Setiamurni 1, Bukit Damansara, iaitu kediaman rasmi peribadi beliau. Di dalam rumah ini saya mendapat bilik sendiri dan hubungan ini tetap berlaku dalam satu atau dua kali sebulan. Dalam kurang lebih, kami menetap di Bukit Damansara selama tiga setengah tahun, kalau tidak silap.

Kemudian kami berpindah ke rumah rasmi Kerajaan di 47, Jalan Damansara, Damansara, KL. Selama di sini hubungan sejenis saya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim agak renggang kerana saya berpindah ke rumah peribadi saya di 10/7/2 Tivoli Villas Bukit Bandaraya. Walau bagaimanapun jalinan ini tetap terjadi, walau sekali-sekala. Ini kurang lebih dalam tahun 1991/92.

Di rumah 47 Jalan Damansara, Damansara, saya pernah memperkenalkan secara tidak langsung kepada Datuk Seri Anwar Ibrahim kawan saya. Kami bertiga melakukan hubungan sejenis dengan cara oral dan onani tetapi saya berperanan hanya sebagai penonton. Datuk Seri Anwar Ibrahim cuba meliwat… tetapi ianya gagal kerana salah kedudukan. Ianya berlaku atau keadaan ini sebanyak tiga kali setiap minggu. Di kejadian ketiga saya tidak lagi melihat perhubungan beliau dengan… kerana saya menunggu di bilik air.

Semua kejadian ini berlaku di bilik tetamu (bilik tidur tamu) yang mana saya pun tidur di bilik ini apabila saya berkunjung di rumah ini. Dalam lebih kurang dua atau tiga tahun yang lalu, waktu dan tahun yang tepat saya tidak ingat, saya pernah membawa Datuk Seri Anwar Ibrahim ke rumah saya untuk bertemu Azizan (pemandu kereta Datin Seri) di rumah saya atas permintaan Datuk Seri Anwar Ibrahim untuk melakukan hubungan sejenis. Rumah saya ini di Tivoli Villas tadi.

Dianya terjadi seperti begini. Saya membuat janji kepada Azizan agar beliau datang ke Tivoli Villas pada 7.15 petang, kurang lebih, dan pada 7.30 petang, Azizan datang ke rumah saya dengan kenderaan beliau sendiri. Setelah kami bertiga bersama, Datuk Seri Anwar dan Azizan membuka baju masing-masing untuk mengadakan hubungan sejenis. Saya ada melihat hubungan mereka berdua sekejap-sekejap.

Di antara hubungan mereka ianya terjadi oral dan liwat iaitu Datuk Seri Anwar Ibrahim melakukan ke Azizan dengan menggunakan cream baby tanpa menggunakan kondom. Selepas air mani Datuk Seri Anwar keluar Azizan mengajak saya untuk melakukan liwat terhadapnya. Tapi saya tidak mencapai ke tahap maksimum. Semasa saya melakukan liwat ke atas Azizan Datuk Seri Anwar berada di bilik air. Kejadian ini berlaku tiga kali di rumah saya di Tivoli Villas tetapi kali yang ketiga saya tidak menonton atau melakukan hubungan sejenis bersama mereka. Mereka hanya melakukan berdua dan saya menunggu di luar kamar.

Selepas dari kejadian ini, Azizan pernah meminta pinjaman wang sebanyak RM7,000 daripada Datuk Seri Anwar. Datuk Seri Anwar memberikannya melalui saya. Saya memberikannya kepada Azizan sebanyak RM7,000. Sepanjang perhubungan saya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim saya hanya berperanan sebagai pasif dan Datuk Seri Anwar sebagai aktif. Posisi kedudukan seks saya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim, saya sentiasa melakukan secara mengiring atau menyerong dan meniarap. Selama hubungan saya dengan beliau, beliau tidak pernah menggunakan kondom.

Hubungan seks terakhir saya dengan beliau kurang lebih di antara bulan Mac atau April 1998 disebabkan kesibukan kerja beliau. Itu saja yang hendak saya katakan mengenai pengakuan saya terhadap hubungan seks saya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim."

Majistret: "Ada apa-apa lagi hendak kamu tambah?

Sukma: "Daripada hubungan seks saya dengan Datuk Seri Anwar Ibrahim kebanyakannya atas permintaan Datuk Seri. Saya hanya memberi atas permintaan. Saya tidak mahu membuat apa-apa pindaan.

Catatan Majistret: "Saya percaya yang akuan salah ini dibuat dengan sukarela. Ini diambil di hadapan dan pada pendengaran saya sendiri dan telah dibacakan balik kepadanya dan dia mengakui betul serta mengandungi isi-isi yang penuh dan benar mengenai apa-apa yang disebutnya."

Bagaimana pula dengan pengakuan Saiful nanti? Sama-samalah kita tunggu awal bulan Februari nanti.....menarikkkkkk.

Oyabun

adam d'Ant berkata...

Reminiscing ~ sukma's letter to DSAI:

" Bang Anwar....maafkan saya?!"

http://members.tripod.com/~bantahan/sukma.htm