MODERATOR AIDC

AIDC NORA ZEK LADY
FAIZAL OM 300 QASEH
UDIN KMBG GLORY CKIAH
DRASEREMANG PISAU ABU

PANAS! DI AIDC GROUP

Anwar, International Crisis Group & Annapolis Summit : Klik di sini


NOTIS

Sesiapa yang mempunyai salinan pita rakaman mesyuarat MT berkenaan pemecatan Anwar pada tahun 1998, diharap dapat menghubungi saya via ym aidceditor atau email aidceditor@yahoo.com

12 Feb 2009

Adakah Anwar Ibrahim homoseksual ?



Oleh Yahaya Ismail

Mereka yang kagum terhadap retorika kosong yang dibertihkan dengan ayat-ayat Al-Quran, sabda Nabi serta kata-kata falsafah dari India, Pakistan, Mesir, Cina dan Inggeris tentulah kagum tidak terbatas. Tentulah menganggap Anwar inilah pemimpin yang syumul, berakhlak mulia, berjiwa Islam yang akan memerangi kehidupan ummah dan akan menggilapkan kecemerlangan negara.

Pada mereka yang mengenali Anwar dari dekat dia dikatakan angkuh, pemarah dan suka buat janji tetapi jarang menepati. Dia juga dikatakan suka memerintah tetapi tidak senang kalau diperintah, suka memberi buah fikiran tetapi kurang gemar menerima pandangan orang lain yang berlawanan dengannya. Dia juga dikatakan suka diangkat dan dipuji dan dikelilingi oleh orang-orang muda yang rupawan dan kacak seperti Azmin, Ezam dan sebagainya.

Barangkali juga melihat pegawai-pegawai lelaki yang kacak memberi ilham kepadanya untuk lebih bersemangat menjalankan urusan rasmi dan bukan rasmi. Inilah keistimewaan Anwar yang tidak dimiliki Mahathir atau Pak Lah.

Saya masih teringat pertemuan saya selama tiga jam di rumah Anwar selepas saya menulis buku "Anwar Ibrahim Antara Nawaitu Dan Pesta Boria" yang diterbitkan pada tahun 1993. Bukan saya yang meminta bertemu dengannya. Saya diberitahu oleh Shukran, sahabat karib Anwar, bahawa Pak Syeikh hendak bertemu empat mata di kediamannya.




Saya dibawa oleh Shukran dengan seorang orang kuat Anwar (saya tidak tahu nama sebenarnya) menaiki Volvo ke kediaman Anwar. Sampai kira-kira jam 11.45 malam. Hanya Anwar dan saya sahaja yang berbincang pada malam itu. Saya diberitahu oleh Shukran bahawa Tun Hanif Omar, mantan Ketua Polis Negara, ada di rumah pada siang hari, dan Shukran disuruh mencari saya dengan segera dan membawa saya ke rumahnya untuk bersama-sama dengan Tun Hanif. Oleh kerana saya hanya dapat dihubungi pada malam hari maka saya tidak dapat bertemu dengan Tun Hanif di rumah Anwar.

Menurut Shukran Anwar bertanya kepada Tun Hanif siapakah penulis buku politik yang mempunyai pengaruh dalam masyarakat menurut siasatan polis. Hanif memberitahu Anwar, menurut Shukran, bahawa karya-karya saya mempunyai pengaruh sebab ada unsur penyelidikan dan kritikal dalam analisa. Hanif juga memberitahu Anwar karya saya mengenai Anwar di atas banyak mendedahkan kelemahan Anwar sebagai pemimpin politik. Barangkali itulah sebabnya dia menjemput saya ke rumahnya yang tidak pernah diundang sejak ia menjadi menteri kabinet.

Perbincangan dengan Anwar lebih banyak berkisar mengenai politik UMNO dan tidak menampakkan kemarahannya terhadap saya kerana mengkritiknya dalam buku saya itu. Kami bercakap menggunakan bahasa “hang” dan “aku” dan bebas melontarkan fikiran apa saja mengenai dirinya. Bila dikembalikan ingatan pada pertemuan yang tidak dirancang itu, setelah Tun Hanif mendedahkan kepada umum bahawa Anwar mempunyai hubungan homoseks dengan dua orang asing, saya menyedari kini bahawa Anwar mungkin hendak meninjau sejauhmana saya mengetahui dia seorang homoseks.

Dalam buku saya di atas saya hanya menggunakan bahawa yang tersirat untuk menyatakan dia mempunyai pengalaman homoseksualiti sewaktu menuntut di Maktab Melayu Kuala Kangsar lagi. Hanya setelah pertemuan itu baru saya dapat berbagai maklumat dari berbagai maklumat dari berbagai sumber tentang minat seks Anwar yang luar biasa.

Anwar dikatakan amat takut kalau rahsia homoseksnya dilondehkan oleh penulis dalam karya-karya mereka. Justeru itu bila Khalid Jeffry menerbitkan "50 Dalil Mengapa Anwar Tidak Layak Menjadi PM", dia terus mengambil injunki dan membuat laporan polis seolah-olah Khalid membuat fitnah terhadap dirinya.

Menurut sumber-sumber tentu rakan-rakan rapat Anwar dalam Abim dan Yayasan Anda tahu selera seksnya itu. Tapi kesetiaan kepada Pak Syeikh, pejuang Islam, menyebabkan mereka tutup mulut. Dikatakan Anwar juga mempunyai hubungan homoseks dengan anak seorang penulis sewaktu dia menjadi Menteri Pendidikan. Dikatakan bapa kanak-kanak itu pernah membuat aduan ke balai polis tetapi tidak diterima kerana kononnya pihak polis tidak percaya seorang menteri sanggup melakukan hubungan sejenis dengan seorang budak lelaki berusia 16 tahun!

Akibatnya, kata sumber itu, dia menyimpan barang bukti tersebut iaitu seluar dalam anaknya yang berlumuran darah dengan air mani sebagai kenangan pahitnya. Kalau ini benar bermakna Anwar telah melakukan sesuatu yang menggemparkan masyarakat dengan seorang budak belasan tahun!

Kita berharap perkara ini tidak betul kerana, sekiranya benar, bermakna dia telah melakukan hubungan homoseks dengan seorang budak lelaki yang boleh dianggap di bawah umur.

Dikatakan bapa mangsa telah mendedahkan kisah anaknya itu kepada beberapa orang kenalannya selepas Anwar dipecat dari kabinet. Kita tidak tahu apakah pihak polis telah membuat penyiasatan tentang perkara ini. Dikatakan penulis yang berasal dari Perak itu pun sudah tidak tinggal di rumah allayarhaman isterinya lagi di Petaling Jaya. Sampai kini banyak rakan-rakannya tidak mengetahui ke manakah hilangnya penulis tersebut.

Topeng yang paling baik untuk menutup homoseksualitinya ialah menjadikan dirinya seorang pejuang Islam. Dengan bertopengkan Islam, menjadi pemimpin Persatuan Pelajar-Pelajar Islam di Asia Barat, Pakistan, Indonesia melalui WAMY (Pertubuhan Belia Islam Sedunia) maka dengan mudah dia dapat menutup rahsia homoseksualnya seperti mana yang pernah dilakukan oleh setengah rahib dan juga lebai-lebai kampung yang belajar di pondok dan di sekolah-sekolah berasmara.

Setengah rahib, paderi dan sami juga menjadi homoseks dan menggunakan agama masing-masing untuk menutup rahsia peribadinya. Topeng agama adalah paling baik untuk merahsiakan perbuatan homoseksualiti oleh kerana orang ramai tidak akan percaya seorang pejuang Islam.

Sebijak-bijak tupai melompat akhirnya ke tanah juga. Anwar cuba merahsiakan dari rakyat jelata tetapi dengan kuasa Allah akhirnya terbongkar juga. Dua orang asing yang kini mendapat taraf kerakyatan Malaysia telah mengaku mereka diliwat Anwar dan akibatnya dikenakan penjara selama enam bulan iaitu Sukma, orang Indonesia dan Dr Munawar, keturunan Pakistan. Azizan Abu Bakar juga mengaku dia diliwat oleh Anwar.

Beberapa orang lagi kini menunggu giliran untuk mendedahkan hubungan homoseksualiti mereka dengan Anwar di mahkamah.

Pendedahan homoseks inilah yang paling menakutkannya kerana perbuatan demikian dilaknati Allah dan dia tidak akan diterima sdebagai pemimpin Islam sekiranya terbukti dia bersalah. Yang taksub kepadanya masih tidak mahu mempercayai Anwar seorang homoseks. Biarlah mahkamah sendiri yang menentukannya.

Sekiranya mereka berpegang kepada tali Allah mengapakah mereka tidak mendesak Anwar bersumpah atas nama Allah seperti yang dilakukan oleh Ku Li di khalayak ramai? Tidak pula seorang pun yang bergelar ulama atau mufti mendesak Anwar bersumpah secara Islam. Apakah para alim ulama juga tidak mempunyai kekuatan moral dan keberanian untuk menyatakan yang hak dan mencari kebenaran? Apakah dengan jalan sembahyang hajat beramai-ramai boleh meyakinkan Allah Ta’ala tentang “kesucian” Anwar?

Siapakah antara alim ulama dan lebai-lebai pondok yang sanggup menipu Allah dan mempertahankan yang mungkar? Mengapakah tidak sembahyang hajat meminta Allah menunjukkan jalan yang benar-benar umat Islam di tanahair kita tidak porak-peranda, hancur-menghancurkan sesama Islam?

Akibat perbuatan dan tindakan Anwar yang mengaibkan itu masyarakat Islam di tanahair kita yang tercinta sudah berpecah-belah. Malangnya mereka yang menggelarkan diri sebagai ulama dan pejuang Islam nombor wahid begitu lemah sekali peribadi mereka hingga tidak berani menyatakan buah fikiran yang bernas untuk membela kebenaran dan menentang kemungkaran. Mereka diam membisu mengenai isu Anwar dan juga tidak berani memberi fatwa mengenai Allah juga mencarut seperti yang dinyatakan oleh Nik Aziz Nik Mat, Musryidul Am PAS merangkap Menteri Besar Kelantan. Sindrom bisu menguasai diri mereka dan ini menyebabkan orang ramai kini sudah mula mempertikaikan kewibawaan para alim ulama di tanah air kita.

Sebenarnya Anwar jatuh dari persada kuasa bukan kerana PM merancangkan konspirasi atau menter-menteri lain iri hati dengan dunia glamornya sebagai darling of the west. Semua menteri kabinet dan rakyat yang celek politik sedar dia dimanjai oleh Barat dan dijulang tinggi oleh para pemimpin Barat. Semua perwakilan UMNO dan rakyat Malaysia tahu bakal PM seperti Mahathir ialah Anwar Ibrahim anak Ceruk Tok Kun.

Pak Lah yang tidak disenangi Anwar dan lebih lama berkecimpung dalam politik UMNO sedar Mahathir inginkan Anwar sebagai bakal PM. Setengah pemimpin UMNO sedar mereka akan disisihkan Anwar sekiranya dia mengganti Mahathir kelak. Mereka rela digugurkan kerana Anwar berhak memilih siapa saja menganggotai kabinetnya. Namun kesetiaan mereka terhadap UMNO tidak terjejas kerana darah daging mereka sudah sebati dengan semangat perjuangan UMNO.

Anwar dipecat dari kabinet dan parti kerana dia seorang homoseks yang dilaknati Allah dan bukan kerana Mahathir atau menteri-menteri tertentu takutkan pengaruhnya. Sebagai homoseks dia tidak layak memimpin kerajaan dan UMNO yang berpegang kuat pada ajaran Islam. Mahathir tidak mahu bersubahat dengan seorang pemimpin homoseks sebagai penggantinya. Dia tidak mahu menanggung dosa di dunia dan akhirat sebagai orang yang memilih Anwar menjadi penggantinya.

Mahathir sanggup menghadapi apa saja risiko dari tindakannya itu. Dia menyerah kepada Allah kerana Allah Maha Mengetahui dan Mahah Berkuasa dari Anwar ataupun ulama-ulama dan lebai-lebai pondok yang lemah semangat untuk menjadi pejuang Islam yang sejati.

Yang merancangkan konspirasi sejak ia disintuklimau dan dimandibunga oleh Mahathir menyertai UMNO dan kabinet ialah Anwar sendiri. Dia bijak membuat helah politik melemparkan tuduhan konspirasi kepada orang lain untuk menutup rapat rahsia dan agenda politiknya sendiri. Dengan melemparkan tuduhan konspirasi kepada PM, Tun Daim, Megat Jonid, Rafidah Aziz dan Aziz Shamsuddin dia hendak mencemarkan imej PM dan menteri-menteri lain supaya rakyat membenci kerajaan.

Dengan demikian dia mengharapkan majoriti rakyat menyebelahinya tanya menyedari bahawa dialah sebenarnya konspirasi nombor wahid untuk menjatuhkan Mahathir dan kerajaan sejak dalam UMNO lagi. Inilah wajah pemimpin hipokrit yang bermuka-muka, memakai berbagai jenis topeng, menjadi pelakon ala Bollywood untuk menjatuhkan kerajaan demi kepentingan politik dirinya.

Sekiranya Allah mentakdirkan Anwar menjadi PM sebelum kes homoseksualitinya timbul maka selamatlah Anwar di atas takhta kerajaan menyembunyikan hobi homoseksnya itu. Maka tidak akan lahir pendedahan selera seksnya yang luar biasa ini kepada umum.

Malah dia akan mengambil tindakan pula terhadap mereka yang menjadi musuh politiknya tidak terkecuali Mahathir, Pak Lah dan lain-lain. Anwar ingin menutup rahsia peribadinya tapi Allah mendedahkannya kepada rakyat semua. Anwar boleh membohongi mereka yang taksub dan buta matahati tetapi dia tidak boleh membohongi Allah yang menentukan segala.

Ingatlah mereka yang menyokong dan bersekongkong dengan pemimpin homoseks ini akan menerima musibahnya dari Allah seperti mana yang berlaku di zaman Nabi Lut.



AIDC memetik buku tulisan Yahaya Ismail bertajuk "Konspirasi Anwar Terdedah”, Penerbitan Usaha Teguh Sdn Bhd, Petaling Jaya, 1999.


5 ulasan:

Fadzrul Hisyam berkata...

mungkin bukan homoseksual...mungkin biseksual...
jantan dia tibai, azizah dia blasah...

senget berkata...

hmmm..
well, maybe he's a bisex kot.. seperti kate enchek di atas..
takotnye bace pasal ni.. ngeri..

alluqman berkata...

Moga Allah mengampunkan dosa mereka.....

Ya Allah selamatkanlah bumi bertuah ini daripada tangan-tangan kotor pedagang agama mu. Amin.

Aku berkata...

salam

ahaha..betul dia tak tepati janji..

gitugini berkata...

Masa muda-muda dulu saya pun adalah salah sorang pengikut AI yang boleh dikatakan taksub, kalau dengar dia berhujah secara live berdepan dengannya, semua bolih terpengaruh dengan apajua yang dia perkatakan.Pernah lah selamatkan dia dari kena tear gas dan tangkapan polis masa demo pelajar 1974(kalau tak silap tahun. 24 tahun kemudian (1998) kepercayaan padanya mula hilang.
Bukan kerana tuduhan liwat keatas nya,tapi kerana kebodohan nya menangani crisis kewangan &keangkuhannya menentang kepimpinan masatu. Kalau lah dia tak dibuang masa tu hancurlah ekonomi negara, kita akan jadi hamba syarikat2 besar USA,dengan keadaan ekonomi dunia sekarang ni tak tahu ape keadaan kita agaknya.
Syukorlah Allah menyelamatkan kita semua. Bagi yang masih taksub pergilah berobat dan bawak bertaubat.